081331339072

Surabaya - Jawa Timur

JUALAN PULSA KINI MENJADI LEBIH GAMPANG !

Selasa, 27 Juli 2021

Hidilyn Diaz : Terjebak PPKM di Malaysia Hingga Dapat Emas Olimpiade

Atlet angkat besi Filipina Hidilyn Diaz mengucapkan terima kasih kepada Malaysia setelah meraih medali emas di nomor 55 kilogram putri di Olimpiade Tokyo 2020 kemarin.


Juara dunia berusia 30 tahun itu melakukan angkatan seberat 224 kilogram untuk menyalip atlet China Liao Qiuyin dan atlet Kazakhstan Zulfiya Chinshanlo untuk menjadi juara dengan memecahkan rekor Olimpiade.





Itu juga merupakan medali emas Filipina pertama dalam sejarah Olimpiade.


Namun, kesuksesan itu tidak datang dengan mudah, karena ia melalui berbagai cobaan jelang Tokyo 2020


Diaz dan timnya terdampar di Malaysia tahun lalu menyusul Perintah Pengendalian Gerakan (PKP) yang diterapkan Pemerintah Malaysia untuk menekan penyebaran wabah COVID-19.

Untungnya, ia mendapat bantuan dari komunitas angkat besi di Jasin, Melaka, yang memungkinkannya untuk melanjutkan latihannya jelang perhelatan olahraga terbesar dunia itu.


"Perjalanan saya ke Tokyo 2020 sangat menantang. Saya sangat bersyukur kepada Tuhan yang telah mengirim saya ke Malaysia untuk berlatih dengan baik," katanya dalam konferensi pers.

“Dia mengirimi saya banyak orang seperti komunitas angkat besi di Filipina dan Malaysia, yang banyak membantu saya dalam perjalanan ini.


“Saya berterima kasih kepada orang-orang di Jasin, Melaka, yang memberi saya tempat tinggal dan gym ketika saya dalam pergolakan tidak tahu ke mana harus pergi. Saya mungkin tidak di rumah tetapi saya merasa seperti berada di rumah saat berada di rumah. Malaysia.





“Untuk semua teman-teman saya di Melaka dan semua orang Malaysia yang membantu saya, terima kasih banyak telah membantu kami. Saya mungkin tidak bisa melewatinya atau memenangkan medali emas ini tanpa kalian.


"Terima kasih, Malaysia Boleh," katanya.


Diaz pun mengaku siap kembali ke Melaka untuk melanjutkan latihannya.


“Saya akan kembali ke Melaka. Bagi saya, saya masih perlu melanjutkan latihan untuk mempertahankan status saya.

“Kami tidak selalu akan menjadi juara dan masih harus berlatih dan bekerja keras.

“Saya pikir Melaka adalah tempat terbaik untuk pelatihan saya selama pandemi ini,” tambahnya.



Terjebak PPKM (PKP istilah malaysianya) di Melaka


Diaz dan timnya tiba di Malaka 10 bulan lalu untuk mendirikan kamp pelatihan bagi upaya Zamboanguena untuk lolos ke Tokyo 2020 untuk apa yang bisa menjadi Olimpiade keempat berturut-turut sejak Beijing 2008 ketika dia masih berusia 18 tahun.





Tetapi pandemi Covid-19 melanda dan dunia terdiam dan Tim Diaz menemukan diri mereka terdampar di Malaysia.


Jangan khawatir untuk Diaz, pelatih kekuatan dan pengkondisiannya Julius Naranjo dan Pelatih Cina Kaiwan Gao meskipun karena pemerintah Malaysia menyambut tim dengan tangan terbuka dan memberi mereka visa selama setahun yang berakhir, ya, pada hari ulang tahun Olimpiade.


“Mereka [pemerintah Malaysia] memberi kami visa selama satu tahun dan mereka memperlakukan kami seperti keluarga di sini,” kata Diaz kepada BusinessMirror pada hari Jumat. "Mereka memperlakukan kami seperti mereka sendiri dan mereka membiarkan kami berlatih di pusat pelatihan mereka ketika saya tidak punya tempat untuk berlatih."


Diaz akan secara resmi mengklaim tiketnya ke Tokyo di kejuaraan dunia yang diselenggarakan Tashkent dari 15 hingga 25 April. Yang dia butuhkan hanyalah melangkah di jalur kompetisi, mengangkat barbel, dan secara resmi mengklaim slot ke Olimpiade.




Dunia Tashkent akan menjadi turnamen yang disetujui oleh Federasi Angkat Berat Internasional keenam Diaz, persyaratan minimum bagi seorang atlet angkat besi untuk lolos ke Tokyo — selama Anda berada di 8 besar dunia di kelas berat Anda.


“Mereka [pemerintah Malaysia] menemukan cara untuk membantu saya dan pelatih saya,” katanya. "Tidak ada persaingan di sini, kami adalah keluarga di sini."


Diaz mengatakan bahwa dia telah menikmati Malaka sejak itu.


"Seharusnya itu hanya pelatihan isolasi di sini di Malaysia," katanya. "Kami tidak pernah berharap untuk tinggal di sini terlalu lama."


Naranjo mengatakan mereka telah belajar untuk menikmati komunitas Malaysia.


"Kami diperlakukan seperti anggota keluarga mereka yang sebenarnya," katanya. "Kami menyesuaikan dengan apa pun yang terjadi dan itu yang terbaik untuk Hidilyn dan tim intinya."


Jika dia tidak mengangkat baja, Diaz memasak masakan Filipina seperti adobo dan tinolang manok. Mereka belajar untuk menyukai makanan halal tetapi mereka berhasil menikmati daging babi setidaknya sekali seminggu.


“Seminggu sekali, kami makan babi di restoran Cina,” kata Diaz, yang menjalani delapan hingga sembilan sesi pelatihan seminggu dan juga menghadiri kelas online.

Tidak ada komentar:
Tulis komentar

Join Our Newsletter