081331339072

Surabaya - Jawa Timur

JUALAN PULSA KINI MENJADI LEBIH GAMPANG !

Selasa, 06 April 2021

3 Penipuan Umum Pada Affiliate Marketing yang Harus Di Waspadai



Tidak dapat disangkal bahwa pemasaran afiliasi adalah cara yang bagus untuk meningkatkan penghasilan Anda. Sayangnya, tidak semua program afiliasi dibuat sama. Untuk setiap program sah yang anda temui, kemungkinan besar anda juga akan menemukan banyak penipuan pemasaran afiliasi.


Kehadiran program ini seharusnya tidak membuat anda kesal - terutama karena klaim berlebihan dari produk yang tidak dapat dipastikan dengan jelas, yang umumnya dibuat oleh para scammer. Itu berarti anda harus dapat memfokuskan bisnis affiliate pada program afiliasi yang kredibel, yang akan menghasilkan hasil yang jauh lebih baik dalam jangka panjang.





Dalam tulisan ini, kita akan menjelajahi klaim "terlalu bagus untuk menjadi kenyataan" yang dibuat oleh beberapa program pemasaran afiliasi, dan menjelaskan mengapa mereka bisa berbahaya. Kami juga akan berbicara tentang cara menemukan program afiliasi yang dapat dipercaya dan menghindari penipuan pemasaran afiliasi. Ayo mulai!


Mengapa Penipuan Pemasaran Afiliasi Umum Terjadi ?


Tak perlu dipungkiri lagi bahwa internet telah membawa serta segala jenis peluang karir. Ada lebih banyak cara daripada sebelumnya untuk menghasilkan uang secara online, artinya hampir semua orang dapat mengambil alih penghasilan mereka sendiri. Namun, jika ada uang yang bisa didapat, kemungkinan ada beberapa burung gagak mengintai di dekatnya.




Burung gagak jaman now adalah para penipu online yang memanfaatkan keinginan orang untuk sukses. Mereka membuat klaim konyol tentang hal apapun yang dapat mereka tawarkan, mengetahui bahwa hal itu akan menarik perhatian banyak orang yang ingin memulai bisnis sampingan secara legal. Jika pihak yang tidak bersalah tertipu oleh penipuan semacam itu, kemungkinan besar mereka akan mendapatkan posisi yang lebih buruk daripada tempat mereka sebelumnya.


Meskipun mereka dapat ditemukan di hampir semua area bisnis online, penipuan pemasaran afiliasi tampaknya semakin umum. Pertahanan terbaik adalah menjadi terbiasa dengan taktik yang digunakan untuk mengelabui target yang tidak waspada.


3 Penipuan Pemasaran Afiliasi Umum yang Harus Diperhatikan


Jatuh ke dalam perangkap pemasaran afiliasi bisa berarti anda bisa kehilangan banyak uang. Bahkan dapat menyebabkan anda kehilangan kredibilitas anda sebagai pebisnis, naik di lingkungan sekitar maupun keluarga. Dengan kata lain, ini pasti sesuatu yang ingin anda hindari. Untuk membantu anda tetap pada jalurnya, berikut adalah tiga penipuan pemasaran afiliasi yang paling sering ditemui.


1. Skema Cepat Kaya

Selain memenangkan lotre, tidak ada yang namanya menjadi kaya dengan cepat. Sehebat apa pun program pemasaran afiliasi, Anda tidak akan menjadi jutawan dalam semalam. Sayangnya, hal itu tidak menghentikan scammer untuk menyiratkan bahwa Anda akan melakukannya. Mereka memanfaatkan fakta bahwa orang mencari uang, dan menjual terlalu banyak layanan yang mereka tawarkan.





Transaksi yang tidak realistis dapat dengan mudah terlihat, karena mereka akan mengklaim bahwa anda dapat menghasilkan banyak uang dengan sedikit kerja. Pada kenyataannya, anda harus berusaha keras agar pemasaran afiliasi menjadi usaha yang sukses. Jadi berhati-hatilah dengan skema yang menjanjikan sebaliknya.




Suatu contoh dalam sebuah gambar diatas mengklaim menawarkan kemudahan usaha melalui penjualan produk dengan hitungan keuntungan yg fantastis. Skema cepat kaya juga akan mendorong gagasan bahwa anda dapat menghasilkan ribuan dolar dalam waktu singkat. Sekali lagi, ini tidak mungkin. Sebaliknya, cari program yang memiliki rencana pembayaran yang jelas.


Nilai moneter yang dijanjikan program-program ini akan lebih rendah, tetapi jauh lebih realistis. Tentu saja, penghasilan potensial anda akan bervariasi dari satu program ke program lainnya. Namun, secara umum, pemasar afiliasi dapat mengharapkan keuntungan antara 5% hingga 30% per penjualan.


2. Program Bayar untuk Bergabung

Penipuan pemasaran afiliasi umum lainnya melibatkan meminta orang untuk membayar keanggotaan mereka. Sekali lagi, ini adalah jebakan yang mudah dijebak. Sekilas, mungkin masuk akal jika anda harus membayar untuk bergabung dengan program perusahaan.




Namun, sebagian besar skema afiliasi yang kredibel sepenuhnya gratis untuk diikuti. Ini karena anda secara efektif akan bekerja untuk perusahaan yang telah menyiapkan program. Anda tidak akan membayar untuk melakukan pekerjaan di dunia nyata, jadi anda tidak boleh melakukannya saat memulai pemasaran afiliasi.


Selain itu, jika anda membeli produk scam seperti ini, kemungkinan anda tidak akan melihat uang anda lagi - atau mendapatkan penghasilan tambahan. Sebelum mendaftar untuk program apa pun, pastikan perusahaan di belakangnya sah.




Apakah ada daftar klien di situsnya, dan dapatkah anda menemukan tanggapan positif tentang program ini? Jika tidak, mungkin itu pertanda bahwa anda perlu mencari di tempat lain.


3. Produk atau Layanan Palsu


Dalam program afiliasi, pemasar menghasilkan uang dengan mempromosikan produk atau layanan yang dibuat oleh perusahaan lain (seringkali jauh lebih besar). Terkadang, penipu akan membuat produk atau layanan palsu, dan mempromosikannya atas nama bisnis yang sudah mapan.



Pemasar yang ingin bergabung tidak curiga kemudian dapat berasumsi bahwa iming-iming foto diatas itu kredibel - terutama karena program palsu bisa sangat meyakinkan. Penipu sering kali membuat katalog produk lengkap, dan menulis ulasan pelanggan palsu untuk setiap penawaran. Mereka bahkan dikenal mempromosikan bisnis mereka dengan menggunakan juru bicara palsu berbayar.


Tanda yang jelas bahwa suatu produk palsu adalah banyaknya ulasan yang terlalu positif. Bahkan layanan terbaik pun akan memiliki beberapa komentar negatif, jadi waspadalah dengan yang tidak. Produk palsu juga cenderung memiliki gambar yang buram atau tidak realistis - seperti foto stok.


Merek asli meluangkan waktu untuk memotret penawaran mereka dengan cermat. Yang palsu sering mencuri gambar dari situs lain.


Contoh iklan produk palsu yang ternyata hanya dipasang sendiri


Jika anda tidak yakin apakah suatu program atau produk itu nyata, langkah pertama anda adalah memeriksa situs web resmi dari merek yg di jual. Anda harus dapat menemukan produk atau layanan yang dimaksud, serta halaman untuk program afiliasi. Jika tidak bisa, mungkin itu jebakan.


Cara efektif lain untuk mengidentifikasi produk atau program palsu adalah dengan melakukan riset. Masukkan istilah penelusuran seperti "penipuan afiliasi [nama produk]" di Google Penelusuran dan lihat apa yang muncul. Jika anda tertarik pada yang palsu, kemungkinan besar orang lain juga demikian. Dan mereka yang pernah mengalami luka bakar kemungkinan besar akan membicarakannya secara online.


Mungkin ada baiknya juga menghubungi pemilik bisnis secara langsung. Mereka akan sangat siap untuk memberikan jawaban yang solid, dan bahkan dapat meningkatkan masalah untuk mencegah pemasar afiliasi lain dari penipuan.



Kesimpulan

Popularitas pemasaran afiliasi berarti memudahkan siapapun untuk terlibat. Pada saat yang sama, hal itu juga menyebabkan menjamurnya program palsu, klaim yang mencurigakan, dan penipuan langsung. Jika anda ingin menjadi pemasar afiliasi, penting untuk mengetahui apa yang harus anda perhatikan.


Tiga penipuan afiliasi paling umum meliputi:


  1. Skema cepat kaya yang menawarkan pembayaran maksimum dengan usaha minimum.
  2. Program pemasaran afiliasi yang membutuhkan pembayaran awal untuk bergabung.
  3. Skema yang menggunakan nama merek terkenal untuk mempromosikan produk atau layanan palsu.



Apakah anda memiliki pertanyaan lain tentang cara menghindari penipuan pemasaran afiliasi? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah! 


Tidak ada komentar:
Tulis komentar

Join Our Newsletter